× Home Terkini Hot Topic Terpopuler Kategori Tag Berita Foto Video

Jika Covid-19 Berakhir Konflik, China Respons Ancaman AS dengan Siapkan Jet Tempur Siluman Nuklir

Rabu, 06 Mei 2020
Jika Covid-19 Berakhir Konflik, China Respons Ancaman AS dengan Siapkan Jet Tempur Siluman Nuklir
Jet tempur siluman China, Xian H-20 (Foto: Dok. Istimewa)

Eka putra, SE for Tanah Datar 1

INTERNASIONAL - China sepertinya tak main-main dalam merespons ancaman Amerika Serikat (AS) yang menyebut bakal menggunakan senjata nuklirnya, jika pandemi Virus Corona (COVID-19) bakal berakhir dengan konflik. Negeri Tirai Bambu diklaim sudah menyiapkan jet tempur siluman dengan rudal nuklir, Xian H-20.

Pekan lalu, AS lewat Komandan Serangan Udara Global, Jenderal Timothy Ray, menegaskan siap menunjukkan kekuatan militernya. Terutama, dalam penggunaan senjata nuklir.

Rusia sudah membalas ancaman AS itu. Menteri Luar Negeri Rusia, Maria Zakharova, menyebut bahwa pernyataan kontroversial Ray adalah alasan kuat Negeri Beruang Merah untuk merespons ancaman AS menggunakan senjata nuklir.

Sementara itu, pemerintah Tiongkok memang belum mengeluarkan pernyataan resmi terkait ancaman AS itu. Klaim lainnya menyebut bahwa China sudah siap jika memang pandemi COVID-19 yang menyerang dunia akan berakhir dengan peperangan.

Pada November 2019 lalu, China memperkenalkan Xian H-20 untuk pertama kalinya dalam sebuah event pameran udara, Zhuhai Airshow. Jet tempur siluman pembom dengan rudal nuklir ini diyakini bakal jadi salah satu andalan China untuk merespons kekuatan AS.




Menurut laporan FOX NEWS, China disebut bakal melakoni debut terbang tahun ini. Tak cuma itu, China juga diklaim bakal mengerahkan Xian H-20 di sejumlah tempat, Australia, Jepang, dan Semenanjung Korea.

Di sisi lain, National Interest menyebut bahwa Xian H-20 bisa membuat armada militer AS di Laut Pasifik dalam ancaman. Meskipun disebut baru akan memasuki masa tugas pada 2025 mendatang, bukan tak mungkin jet tempur ini bakal digunakan China dalam waktu dekat.

Pada 2019 lalu, Direktur Badan Intelejen Pertahanan AS (Defence Intelligence Agency/DIA), Jenderal Robert Ashley, sudah memprediksi bahwa China bakal menggandakan kekuatan nuklirnya. China dianggap jadi salah satu negara dengan triad nuklir di dunia.

"China kemungkinan akan menggandakan ukuran cadangan nuklirnya dalam rangka melaksanakan ekspansi dan diversifikasi tercepat, dalam persenjataan nuklirnya dalam sejarah Tiongkok," kata Ashley. (vv)

Loading...
Editor/Sumber: Romeo/viva

facebook twitter whatsapp linkedin pinteret email
REKOMENDASI
Selengkapnya
FOLLOW US
Redaksi Disclaimer Karir Info Iklan Logo Kontak Pedoman Media Siber