× Home Terkini Hot Topic Terpopuler Kategori Tag Berita Foto Video

Ribuan Warga Palestina Mendadak Masuk Pantai Israel, Tentara Cuek, Kok Bisa?

Rabu, 02 September 2020
Ribuan Warga Palestina Mendadak Masuk Pantai Israel, Tentara Cuek, Kok Bisa?
Wanita Paestina bermain di Pantai ISrael (Foto: Times of Israel)

INTERNASIONAL - Ribuan warga Palestina secara ilegal memasuki Israel untuk pergi ke pantai selama sepekan terakhir. Pihak berwenang Israel tidak berusaha menghentikan mereka.

Beberapa pihak percaya itu adalah bentuk jempol oleh Israel setelah Otoritas Palestina menghentikan semua koordinasinya dengan negara Yahudi pada akhir Mei - termasuk mengoordinasikan izin bagi warga Palestina untuk memasuki Israel. Ini dilakukan sebagai protes atas rencana Israel yang belum terpenuhi untuk mencaplok bagian dari Tepi Barat.

Lihat juga: Penerbangan Perdana Bersejarah Israel-UEA, Palestina: Ini Sangat Menyakitkan untuk Dilihat

Dikutip dari laman Harian Haaretz, Rabu (2/9/2020) bahwa metode baru memasuki Israel melalui lubang di pagar perbatasan dimulai minggu lalu, akhir hari raya Idul Adha.

Dan, setelah upaya awal untuk menyeberang ke Israel tidak mendapat tanggapan dari militer, kabar menyebar dengan cepat ke seluruh Tepi Barat. Warga Palestina memiliki liburan singkat untuk keluarga, lengkap dengan layanan transportasi ke beberapa titik penyeberangan. Dari sana mereka bisa pergi ke berbagai kota di Israel dengan menggunakan supir Arab Israel.

"Anak-anak saya belum pernah melihat laut," kata Siham, ibu dari lima anak. "Bagi mereka, ini seperti mereka tiba di atraksi paling penting di dunia. Menyentuh air asin dan bermain di pasir adalah atraksi terbaik dan termurah yang bisa saya tawarkan kepada anak-anak saya."

Lihat juga: Fakta Terbaru Terungkap, Negara Islam Dilarang Punya Nuklir, Mengapa Israel Tidak?

Sebagian besar keluarga Palestina telah pergi ke Jaffa, kata laporan itu, meskipun yang lain pergi ke Herzliya, Haifa, Netanya, dan kota-kota lain.

Biasanya, keluarga datang dengan membawa ransel, makanan, dan mainan tiup air. Mereka membayar antara 20 dan 35 shekel (6- 10 dolar AS) untuk transportasi, seperti dilaporkan saluran TV Israel pada Channel 13 pada hari Sabtu lalu.

Terlepas dari potensi risiko keamanan dan bahaya infeksi virus korona, otoritas Israel - yang sepenuhnya menyadari fenomena tersebut - belum mengambil tindakan terhadapnya. "Para prajurit tidak peduli. Mereka bisa menghentikannya dalam sekejap, "kata seorang pria Palestina kepada Haaretz.

Lihat juga: Diam-diam Israel Ternyata Sudah Kuasai Pasar Senjata Canggih Internasional, Ini Buktinya

Aref Shaaban dari Jenin, yang mengatur transportasi ke Jaffa dan Herzliya, mengatakan, dalam banyak kasus, pasukan bahkan membantu orang Palestina menyeberang ke Israel. "Tentara melihat mereka adalah keluarga dengan bola pantai dan kantong makanan, bukan granat," katanya.

Pengunjung Palestina lainnya mengatakan kepada Haaretz bahwa jip militer menyalakan lampu mereka di malam hari untuk membantu mengarahkan keluarga kembali ke lubang di pagar dalam perjalanan pulang.

Banyak yang dikutip mengatakan bahwa mereka tidak pernah merasa terancam - tidak di titik penyeberangan, atau di kota-kota Israel.

Lihat juga: Ancaman Mengerikan Netanyahu kepada Palestina Soal Perdamaian Arab-Israel

Seorang penduduk di daerah Nablus yang membantu mengatur transportasi mengatakan bahwa langkah tersebut tidak dikoordinasikan dengan Otoritas Palestina (PA) atau dengan Israel, dan dianggap merusak PA.

"Pemerintah Palestina memberlakukan penguncian [virus korona] dan Israel mungkin ingin menerima ribuan warga Palestina dan menunjukkan kepada PA bahwa mereka tidak mengontrol apa pun," katanya kepada harian Haaretz.

Seorang pejabat PA yang tidak disebutkan namanya dikutip oleh surat kabar itu mengatakan Israel "ingin membuktikan kepada kami bahwa dengan atau tanpa koordinasi, mereka membiarkan penduduk sipil masuk.

"Selain itu, daripada orang Palestina yang berlibur di Tepi Barat dan membayar uang di sana, mereka lebih memilih uang tersebut berada di Israel, meskipun jumlahnya tidak besar." (Rep)


Editor/Sumber: Rahmat/Republika.co.id

facebook twitter whatsapp linkedin pinteret email
polling cagub sumbar
REKOMENDASI
Selengkapnya

FOLLOW US
Redaksi Disclaimer Karir Info Iklan Logo Kontak Pedoman Media Siber