× Home Terkini Hot Topic Terpopuler Kategori Tag Berita Foto Video

Lama Disembunyikan, Kini Terungkap Penyebab Muslim dalam Keadaan Lemah di Dunia Saat Ini

Jumat, 02 April 2021
Lama Disembunyikan, Kini Terungkap Penyebab Muslim dalam Keadaan Lemah di Dunia Saat Ini
Ilustrasi (Foto: Dok. Istimewa)

MINANGKABAUNEWS, INTERNASIONAL -- Zafarul-Islam Khan, penyandang gelar PhD dalam Kajian Islam di Universitas Manchester, menyatakan, umat Muslim hari ini mengubah Islam menjadi sekadar ritual. Nilai-nilai di dalamnya tidak dilaksanakan dengan baik.

Dia dalam artikelnya di The Milli Gazette mengatakan, tidak ada Muslim yang hidup hari ini yang akan menyangkal bahwa Muslim kontemporer dibenci, dihina, dan dianggap terbelakang. "Selain pengecualian, ini adalah kasus Muslim apakah yang hidup sebagai mayoritas atau minoritas di seluruh dunia. Bukan karena kita miskin atau tidak berpendidikan atau karena kita kekurangan kekuatan politik," ujar Khan dilansir Kamis (1/4).

Dia mengungkapkan, ada 58 negara yang mengaku "Islam" dan dengan demikian memenuhi syarat untuk menjadi anggota Organisasi Konferensi Islam (OKI). Namun, mereka tidak dapat menghadapi negara kecil, Israel, untuk menggagalkan agresi demi agresi terhadap negara-negara Muslim, atau untuk memaksa negara-negara seperti Myanmar dan China agar tidak menganiaya minoritas Muslim mereka.

"Faktanya adalah kekayaan yang dimiliki jutaan individu Muslim, perusahaan, dan negara saat ini jauh melebihi apa yang pernah dimiliki Muslim selama lima belas abad terakhir. Ada tentara Muslim pemegang gelar sarjana, pasca sarjana, dan doktor. Namun, sebagai manusia dan komunitas, Muslim tidak dihormati," ungkap dia.

Dia melihat, satu-satunya alasan itu terjadi ialah bahwa kita telah mengubah Islam menjadi ritual. Di mana doa, puasa, haji, umroh, zakat dan sedekah telah menjadi ritual yang tidak bernyawa. Begitu berada di luar masjid atau saat kembali dari Makkah dan Madinah, tidak ada perbedaan yang terlihat dalam karakter kita.

"Hampir tidak menarik bagi kita untuk menjalankan Islam dalam kehidupan nyata kita di rumah, kantor, tempat kerja, pabrik, dan di jalanan," kata Khan.

Khan mengatakan, kita bagai hidup tanpa beban seolah-olah Islam tidak memiliki kewajiban dan kewajiban pada kita dan seolah-olah tidak akan ada Hari Penghakiman. Hidup kita hampir tidak berbeda dari mereka yang tidak percaya pada Islam, jika bisa disebut tidak lebih buruk.

"Mengubah Islam yang bersemangat dan revolusioner menjadi ritual tak bernyawa adalah akibat langsung dari pengucilan kita terhadap Alquran," ungkap dia.

Dia menyebut, hari ini kita membaca Alquran atau mendengarkannya untuk thawab alias pahala di akhirat, bukan sebagai sumber petunjuk dan inspirasi, bukan sebagai pedoman dalam kehidupan individu atau komunitas kita sehari-hari.

Bahkan mereka yang mengerti bahasa Arab lebih suka mendengarkan bacaan Alquran terkenal untuk menikmati pengajian, bukan sebagai pedoman dan sumber inspirasi dan teguran.

"Inilah mengapa Nabi kita yang mulia akan mengeluh kepada Allah pada hari kiamat: Ya Tuhanku! Sungguh orang-orangku meninggalkan Alquran ini (25:30)," tulis dia.

Menurut dia, Alquran adalah buku yang mengangkat orang-orang Arab yang buta huruf tanpa alas kaki menjadi pemandu dan penguasa dunia dalam beberapa dekade sejak wahyu pertamanya pada 610 Masehi. Saat ini, di tengah-tengah kita ada orang-orang malang yang menyuruh kita untuk tidak membaca terjemahan Alquran karena.

"Mereka mengklaim, Anda akan tersesat karena tanpa ilmu-ilmu tertentu Anda tidak dapat memahami Alquran. Aneh sekali! Ilmu ini tidak ada pada masa Nabi atau para sahabat atau bahkan pada masa mereka yang menggantikannya selama beberapa abad berikutnya. Para sahabat biasa Nabi memahami Alquran secara instan tanpa apa yang disebut ilmu," kata Khan.

Para sahabat Nabi Muhammad SAW menjalaninya, menyebarkannya, dan menaklukkan sebagian besar dunia yang dikenal pada saat itu didorong oleh iman dan pemahaman mereka tentang pesan ilahi itu. Setiap bagian dari "Islam" yang tidak diketahui Nabi, sahabatnya dan generasi berikutnya bukanlah Islam Muhammad.

"Umat Muslim di anak benua disuruh membaca dan dipaksa untuk mendengarkan buku-buku buatan manusia yang dibacakan di masjid dan bukan di Alquran," kata dia.

Menurut dia, merupakan kewajiban setiap Muslim untuk membaca dan memahami Alquran dalam bahasa Arab dan jika tidak mengerti bahasa Arab, maka dia harus membaca terjemahan Alquran yang tersedia di sebagian besar bahasa di dunia saat ini. Tetapi mayoritas Muslim saat ini benar-benar melakukan ini, membuat tilawat dari Alquran, tanpa mengetahui apa yang dikatakannya.

"Orang-orang Muslim salah paham bahwa hanya mengucapkan kalimat atau berdoa atau membaca ayat-ayat tertentu dari Alquran sudah cukup untuk keselamatan mereka di akhirat. Jika kita benar-benar membaca Alquran, kita tidak akan pernah membuat klaim seperti itu," jelas dia.

Khan menerangkan, Alquran di setiap halaman menasihati setiap umat Muslim untuk percaya kepada Allah SWT dan melakukan perbuatan yang benar. Keduanya, keyakinan dan terus menerus melakukan perbuatan benar, berjalan seiring.

Banyak yang mengira bahwa tanpa melakukan amal saleh mereka akan masuk surga. Sementara Allah SWT berfirman dalam Alquran bahwa hanya mengucapkan kata-kata yang baik tidak ada artinya kecuali dibarengi dengan perbuatan baik.

"Alquran mengatakan sholat menahan dari kecabulan dan perbuatan keji (29:45) tetapi doa kita hari ini gagal untuk membuat dampak nyata pada kehidupan atau karakter kita," katanya.

Alquran, ujar Khan, mengatakan bahwa seorang Muslim harus membelanjakan "Apa pun yang melebihi kebutuhan Anda" (2: 219). Sementara mayoritas dari kita tidak membayar bahkan sejumlah kecil zakat, namun jutaan Muslim di seluruh dunia menghabiskan banyak uang untuk acara-acara sosial, beli gadget paling mahal dan bersaing untuk melakukan kunjungan umrah, satu demi satu, sementara sesama Muslim kelaparan di banyak belahan dunia.

"Kami melakukan segalanya untuk mendapatkan murka Allah namun menyalahkan orang lain. Satu-satunya cara untuk keselamatan kita adalah dengan membaca Alquran, diterjemahkan jika kita tidak tahu bahasa Arab, dan dengan cermat mengikuti perintah Allah di setiap bagian hidup kita," jelas dia.

Menurut Alquran, komunitas Muslim adalah komunitas terbaik yang dibesarkan untuk umat manusia. Alquran memerintahkan kebaikan dan melarang kejahatan. Komunitas Muslim ini belum membesarkan dirinya sendiri. Itu telah dipercayakan dengan misi untuk menjadi saksi kebenaran di hadapan umat manusia.

"Untuk menjalankan misi ini, individu dan masyarakat Muslim pertama-tama harus kembali ke jalan yang lurus dalam pemikiran dan perilaku mereka. Hanya dengan menjalankan Islam yang benar mereka dapat memberikan kesaksian di hadapan dunia," kata dia. (Rep)

Editor/Sumber: Rahmat/Republika.co.id/milligazette

facebook twitter whatsapp linkedin pinteret email
REKOMENDASI
Selengkapnya

TERPOPULER
FOLLOW US
Redaksi Disclaimer Karir Info Iklan Logo Kontak Pedoman Media Siber